Latest Post

BAHASA LATIN BEBERAPA HEWAN

Written By Jattman Tampese on 24.3.10 | 24.3.10

Good...good...good. tugas selesai.

Ini nama beberapa hewan :

1 Anjing = Canis familiaris
2 Ayam Hutan = Gallus gallus
3 Ayam Kampung = Gallus gallus bankiva
4 Babi Hutan = Sus barbatus
5 Badak Jawa = Rhinoceros sondaicus
6 Bangau Tongtong = Leptoptiles javanicus
7 Banteng = Bos javanicus
8 Banteng = Bos sondaicus
9 Bekantan = Nasalis larvatus
10 Bekicot = Achatina fulica
11 Beruk = Macaca nemestrina
12 Buaya Muara = Crocodilus porosus
13 Bunglon = Draco volans
14 Burung Hantu = Otus magicus
15 Burung Pecuk Ular = Anhinga melanogaster
16 Cacing Tanah = Lumbricus terrestris
17 Cenderawasih = Paradiseseidae
18 Cumi Cumi = Loligo
19 Duyung = Dugong dugong
20 Gajah = Elehas maximus
21 Jalak Bali = Leucopsar nicobarica
22 Jangkrik = Gryllidae
23 Kalajengking = Heterometrus cyaneus
24 Kalong Buah = Pteropus vampirus
25 Kancil = Tragulus Sp
26 Kanguru = Macropus giganteus
27 Katak Hijau = Rana pipiens
28 Kepiting = Scylla serrata
29 Kera Ekor Panjang = Macaca fascicularis
30 Kijang = Muntiacus muntjak
31 Kodok Bufo = Terestris
32 Komodo = Faranus komodonsis
33 Kucing Bulu = Felix mamorata
34 Kukang = Tarsius Sp
35 Lebah Madu = Apis indica
36 Lele = Clarias batrachus
37 Lele = Clarias batrachus
38 Macan Kumbang = Panthera pardus
39 Merak = Pavo muticus
40 Merpati = Columbia livia
41 Orang Utan = Simia satyrus
42 Owa-Owa = Hilobates Sp
43 Penyu = Chelonia mydes
44 Rajungan = Neptunus pellagicus
45 Rusa Sambar = Cervus unicolor
46 Semut = Formicidae
47 Serigala = Canis lupus
48 Singa = Panthera leo
49 Trenggiling = Manis javanicus
50 Tupai Tanah = Tupaiia tanaa
51 Ubur Ubur = Aurella Sp
52 Undur Undur = Myrmelon ferutalis

DAFTAR NAMA LATIN HEWAN

Ternyata mencari nama-nama tersebut sempat kewalahan. tapi alhamduluillah akhirnya ketemu juga di DOLITE.co.cc

Berikut daftar nama-nama mereka :

SATWA
I. MAMALIA (Menyusui)
  1. Anoa depressicornis = Anoa dataran rendah, Kerbau pendek
  2. Anoa quarlesi = Anoa pegunungan
  3. Arctictis binturong = Binturung
  4. Arctonyx collaris = Pulusan
  5. Babyrousa babyrussa = Babirusa
  6. Balaenoptera musculus ==Paus biru
  7. Balaenoptera physalus = Paus bersirip
  8. Bos sondaicus = Banteng
  9. Capricornis sumatrensis = Kambing Sumatera
  10. Cervus kuhli; Axis kuhli = Rusa Bawean
  11. Cervus spp. = Menjangan, Rusa sambar (semua jenis dari genus Cervus)
  12. Cetacea = Paus (semua jenis dari famili Cetacea)
  13. Cuon alpinus = Ajag
  14. Cynocephalus variegatus = Kubung, Tando, Walangkekes
  15. Cynogale bennetti = Musang air
  16. Cynopithecus niger = Monyet hitam Sulawesi
  17. Dendrolagus spp. = Kanguru pohon (semua jenis dari genus Dendrolagus)
  18. Dicerorhinus sumatrensis = Badak Sumatera
  19. Dolphinidae = Lumba-lumba air laut (semua jenis dari famili Dolphinidae)
  20. Dugong = dugon Duyung
  21. Elephas indicus = Gajah
  22. Felis badia = Kucing merah
  23. Felis bengalensis = Kucing hutan, Meong congkok
  24. Felis marmorota = Kuwuk
  25. Felis planiceps = Kucing dampak
  26. Felis temmincki = Kucing emas
  27. Felis viverrinus = Kucing bakau
  28. Helarctos malayanus = Beruang madu
  29. Hylobatidae Owa, = Kera tak berbuntut (semua jenis dari famili Hylobatidae)
  30. Hystrix brachyura = Landak
  31. Iomys horsfieldi = Bajing terbang ekor merah
  32. Lariscus hosei = Bajing tanah bergaris
  33. Lariscus insignis = Bajing tanah, Tupai tanah
  34. Lutra lutra = Lutra
  35. Lutra sumatrana = Lutra Sumatera
  36. Macaca brunnescens = Monyet Sulawesi
  37. Macaca maura = Monyet Sulawesi
  38. Macaca pagensis Bokoi, = Beruk Mentawai
  39. Macaca tonkeana = Monyet jambul
  40. Macrogalidea musschenbroeki = Musang Sulawesi
  41. Manis javanica = Trenggiling, Peusing
  42. Megaptera novaeangliae = Paus bongkok
  43. Muntiacus muntjak = Kidang, Muncak
  44. Mydaus javanensis = Sigung
  45. Nasalis larvatus = Kahau, Bekantan
  46. Neofelis nebulusa = Harimau dahan
  47. Nesolagus netscheri = Kelinci Sumatera
  48. Nycticebus coucang = Malu-malu
  49. Orcaella brevirostris = Lumba-lumba air tawar, Pesut
  50. Panthera pardus = Macan kumbang, Macan tutul
  51. Panthera tigris sondaica = Harimau Jawa
  52. Panthera tigris sumatrae = Harimau Sumatera
  53. Petaurista elegans = Cukbo, Bajing terbang
  54. Phalanger spp. = Kuskus (semua jenis dari genus Phalanger)
  55. Pongo pygmaeus = Orang utan, Mawas
  56. Presbitys frontata = Lutung dahi putih
  57. Presbitys rubicunda = Lutung merah, Kelasi
  58. Presbitys aygula = Surili
  59. Presbitys potenziani = Joja, Lutung Mentawai
  60. Presbitys thomasi = Rungka
  61. Prionodon linsang = Musang congkok
  62. Prochidna bruijni = Landak Irian, Landak semut
  63. Ratufa bicolor = Jelarang
  64. Rhinoceros sondaicus = Badak Jawa
  65. Simias concolor = Simpei Mentawai
  66. Tapirus indicus = Tapir, Cipan, Tenuk
  67. Tarsius spp. = Binatang hantu, Singapuar (semua jenis dari genus Tarsius)
  68. Thylogale spp.= Kanguru tanah (semua jenis dari genus Thylogale)
  69. Tragulus spp. = Kancil, Pelanduk, Napu (semua jenis dari genus Tragulus)
  70. Ziphiidae = Lumba-lumba air laut (semua jenis dari famili Ziphiidae)
II. AVES (Burung)
  1. Accipitridae = Burung alap-alap, Elang (semua jenis dari famili Accipitridae)
  2. Aethopyga exima = Jantingan gunung
  3. Aethopyga duyvenbodei = Burung madu Sangihe
  4. Alcedinidae = Burung udang, Raja udang (semua jenis dari famili Alcedinidae)
  5. Alcippe pyrrhoptera = Brencet wergan
  6. Anhinga melanogaster = Pecuk ular
  7. Aramidopsis plateni = Mandar Sulawesi
  8. Argusianus argus = Kuau
  9. Bubulcus ibis = Kuntul, Bangau putih
  10. Bucerotidae = Julang, Enggang, Rangkong, Kangkareng (semua jenis dari famili Bucerotidae)
  11. Cacatua galerita = Kakatua putih besar jambul kuning
  12. Cacatua goffini = Kakatua gofin
  13. Cacatua moluccensis = Kakatua Seram
  14. Cacatua sulphurea = Kakatua kecil jambul kuning
  15. Cairina scutulata = Itik liar
  16. Caloenas nicobarica = Junai, Burung mas, Minata
  17. Casuarius bennetti = Kasuari kecil
  18. Casuarius casuarius = Kasuari
  19. 89 Casuarius unappenddiculatus = Kasuari gelambir satu, Kasuari leher kuning
  20. Ciconia episcopus = Bangau hitam, Sandanglawe
  21. Colluricincla megarhyncha = Burung sohabe coklat
  22. Crocias albonotatus = Burung matahari
  23. Ducula whartoni = Pergam raja
  24. Egretta sacra = Kuntul karang
  25. Egretta spp. = Kuntul, Bangau putih (semua jenis dari genus Egretta)
  26. Elanus caerulleus = Alap-alap putih, Alap-alap tikus
  27. Elanus hypoleucus = Alap-alap putih, Alap-alap tikus
  28. Eos histrio = uri Sangir
  29. Esacus magnirostris = Wili-wili, Uar, Bebek laut
  30. Eutrichomyias rowleyi = Seriwang Sangihe
  31. Falconidae = Burung alap-alap, Elang (semua jenis dari famili Falconidae)
  32. Fregeta andrewsi = Burung gunting, Bintayung
  33. Garrulax rufifrons = Burung kuda
  34. Goura spp. = Burung dara mahkota, Burung titi, Mambruk (semua jenis dari genus Goura)
  35. Gracula religiosa mertensi = Beo Flores
  36. Gracula religiosa robusta = Beo Nias
  37. Gracula religiosa venerata = Beo Sumbawa
  38. Grus spp. = Jenjang (semua jenis dari genus Grus)
  39. Himantopus himantopus = Trulek lidi, Lilimo
  40. Ibis cinereus = Bluwok, Walangkadak
  41. Ibis leucocephala = Bluwok berwarna
  42. Lorius roratus = Bayan
  43. Leptoptilos javanicus = Marabu, Bangau tongtong
  44. Leucopsar rothschildi = Jalak Bali
  45. Limnodromus semipalmatus = Blekek Asia
  46. Lophozosterops javanica = Burung kacamata leher abu-abu
  47. Lophura bulweri = Beleang ekor putih
  48. Loriculus catamene = Serindit Sangihe
  49. Loriculus exilis = Serindit Sulawesi
  50. Lorius domicellus = Nori merah kepala hitam
  51. Macrocephalon maleo = Burung maleo
  52. Megalaima armillaris = Cangcarang
  53. Megalaima corvina = Haruku, Ketuk-ketuk
  54. Megalaima javensis = Tulung tumpuk, Bultok Jawa
  55. Megapoddidae = Maleo, Burung gosong (semua jenis dari famili Megapododae)
  56. Megapodius reintwardtii = Burung gosong
  57. Meliphagidae Burung sesap, Pengisap madu (semua jenis dari famili Meliphagidae)
  58. Musciscapa ruecki Burung kipas biru
  59. Mycteria cinerea Bangau putih susu, Bluwok
  60. Nectariniidae = Burung madu, Jantingan, Klaces (semua jenis dari famili Nectariniidae)
  61. Numenius spp. = Gagajahan (semua jenis dari genus Numenius)
  62. Nycticorax caledonicus = Kowak merah
  63. Otus migicus beccarii = Burung hantu Biak
  64. Pandionidae = Burung alap-alap, Elang (semua jenis dari famili Pandionidae)
  65. Paradiseidae = Burung cendrawasih (semua jenis dari famili Paradiseidae)
  66. Pavo muticus = Burung merak
  67. Pelecanidae = Gangsa laut (semua jenis dari famili Pelecanidae)
  68. Pittidae = Burung paok, Burung cacing (semua jenis dari famili Pittidae)
  69. Plegadis falcinellus = Ibis hitam, Roko-roko
  70. Polyplectron malacense = Merak kerdil
  71. Probosciger aterrimus = Kakatua raja, Kakatua hitam
  72. Psaltria exilis = Glatik kecil, Glatik gunung
  73. Pseudibis davisoni = Ibis hitam punggung putih
  74. Psittrichas fulgidus = Kasturi raja, Betet besar
  75. Ptilonorhynchidae = Burung namdur, Burung dewata
  76. Rhipidura euryura = Burung kipas perut putih, Kipas gunung
  77. Rhipidura javanica = Burung kipas
  78. Rhipidura phoenicura = Burung kipas ekor merah
  79. Satchyris grammiceps = Burung tepus dada putih
  80. Satchyris melanothorax = Burung tepus pipi perak
  81. Sterna zimmermanni = Dara laut berjambul
  82. Sternidae = Burung dara laut (semua jenis dari famili Sternidae)
  83. Sturnus melanopterus = Jalak putih, Kaleng putih
  84. Sula abbotti = Gangsa batu aboti
  85. Sula dactylatra = Gangsa batu muka biru
  86. Sula leucogaster = Gangsa batu
  87. Sula sula = Gangsa batu kaki merah
  88. Tanygnathus sumatranus = Nuri Sulawesi
  89. Threskiornis aethiopicus = Ibis putih, Platuk besi
  90. Trichoglossus ornatus = Kasturi Sulawesi
  91. Tringa guttifer = Trinil tutul
  92. Trogonidae = Kasumba, Suruku, Burung luntur
  93. Vanellus macropterus = Trulek ekor putih
III. REPTILIA (Melata)
  1. Batagur baska = Tuntong
  2. Caretta caretta = Penyu tempayan
  3. Carettochelys insculpta = Kura-kura Irian
  4. Chelodina novaeguineae = Kura Irian leher panjang
  5. Chelonia mydas = Penyu hijau
  6. Chitra indica = Labi-labi besar
  7. Chlamydosaurus = kingii Soa payung
  8. Chondropython viridis = Sanca hijau
  9. Crocodylus novaeguineae = Buaya air tawar Irian
  10. Crocodylus porosus = Buaya muara
  11. Crocodylus siamensis = Buaya siam
  12. Dermochelys coriacea = Penyu belimbing
  13. Elseya novaeguineae = Kura Irian leher pendek
  14. Eretmochelys imbricata = Penyu sisik
  15. Gonychephalus dilophus = Bunglon sisir
  16. Hydrasaurus amboinensis = Soa-soa, Biawak Ambon, Biawak pohon
  17. Lepidochelys olivacea = Penyu ridel
  18. Natator depressa= Penyu pipih
  19. Orlitia borneensis = Kura-kura gading
  20. Python molurus = Sanca bodo
  21. Phyton timorensis - Sanca Timor
  22. Tiliqua gigas = Kadal Panan
  23. Tomistoma schlegelii = Senyulong, Buaya sapit
  24. Varanus borneensis = Biawak Kalimantan
  25. Varanus gouldi=Biawak coklat
  26. Varanus indicus = Biawak Maluku
  27. Varanus komodoensis = Biawak komodo, Ora
  28. Varanus nebulosus = Biawak abu-abu
  29. Varanus prasinus = Biawak hijau
  30. Varanus timorensis = Biawak Timor
  31. Varanus togianus = Biawak Togian
IV. INSECTA (Serangga)
  1. Cethosia myrina = Kupu bidadari
  2. Ornithoptera chimaera = Kupu sayap burung peri
  3. Ornithoptera goliath = Kupu sayap burung goliat
  4. Ornithoptera paradisea = Kupu sayap burung surga
  5. Ornithoptera priamus = Kupu sayap priamus
  6. Ornithoptera rotschldi = Kupu burung rotsil
  7. Ornithoptera tithonus = Kupu burung titon
  8. Trogonotera brookiana = Kupu trogon
  9. Troides amphrysus = Kupu raja
  10. Troides andromanche = Kupu raja
  11. Troides criton = Kupu raja
  12. Troides haliphron = Kupu raja
  13. Troides helena = Kupu raja
  14. Troides hypolitus = Kupu raja
  15. Troides meoris = Kupu raja
  16. Troides miranda = Kupu raja
  17. Troides plato = Kupu raja
  18. Troides rhadamantus = Kupu raja
  19. Troides riedeli = Kupu raja
  20. Troides vandepolli = Kupu raja
V. PISCES (Ikan)
  1. Homaloptera gymnogaster = Selusur Maninjau
  2. Latimeria chalumnae = Ikan raja laut
  3. Notopterus spp. = Belida Jawa, Lopis Jawa (semua jenis dari genus Notopterus)
  4. Pritis spp. = Pari Sentani, Hiu Sentani (semua jenis dari genus Pritis)
  5. Puntius microps = Wader goa
  6. Scleropages formasus = Peyang malaya, Tangkelasa
  7. Scleropages jardini = Arowana Irian, Peyang Irian, Kaloso
VI. ANTHOZOA
  1. Anthiphates spp. Akar bahar, Koral hitam (semua jenis dari genus Anthiphates)
VII. BIVALVIA
  1. Birgus latro = Ketam kelapa
  2. Cassis cornuta = Kepala kambing
  3. Charonia tritonis = Triton terompet
  4. Hippopus hippopus = Kima tapak kuda, Kima kuku beruang
  5. Hippopus porcellanus = Kima Cina
  6. Nautilus popillius = Nautilus berongga
  7. Tachipleus gigas = Ketam tapak kuda
  8. Tridacna crocea = Kima kunia, Lubang
  9. Tridacna derasa = Kima selatan
  10. Tridacna gigas = Kima raksasa
  11. Tridacna maxima = Kima kecil
  12. Tridacna squamosa = Kima sisik, Kima seruling
  13. Trochus niloticus = Troka, Susur bundar
  14. Turbo marmoratus = Batu laga, Siput hijau

TUMBUHAN
I. PALMAE
  1. Amorphophallus decussilvae = Bunga bangkai jangkung
  2. Amorphophallus titanum = Bunga bangkai raksasa
  3. Borrassodendron borneensis = Bindang, Budang
  4. Caryota no = Palem raja/Indonesia
  5. Ceratolobus glaucescens Palem Jawa
  6. Cystostachys lakka = Pinang merah Kalimantan
  7. Cystostachys ronda = Pinang merah Bangka
  8. Eugeissona utilis = Bertan
  9. Johanneste ijsmaria = altifrons Daun payung
  10. Livistona spp. = Palem kipas Sumatera (semua jenis dari genus Livistona)
  11. Nenga gajah = Palem Sumatera
  12. Phoenix paludosa = Korma rawa
  13. Pigafatta filaris = Manga
  14. Pinanga javana = Pinang Jawa
II. RAFFLESSIACEA
  1. Rafflesia spp. = Rafflesia, Bunga padma (semua jenis dari genus Rafflesia)
III. ORCHIDACEAE
  1. Ascocentrum miniatum = Anggrek kebutan
  2. Coelogyne pandurata = Anggrek hitan
  3. Corybas fornicatus = Anggrek koribas
  4. Cymbidium hartinahianum = Anggrek hartinah
  5. Dendrobium catinecloesum = Anggrek karawai
  6. Dendrobium d’albertisii = Anggrek albert
  7. Dendrobium lasianthera = Anggrek stuberi
  8. Dendrobium macrophyllum = Anggrek jamrud
  9. Dendrobium ostrinoglossum = Anggrek karawai
  10. Dendrobium phalaenopsis = Anggrek larat
  11. Grammatophyllum papuanum = Anggrek raksasa Irian
  12. Grammatophyllum speciosum = Anggrek tebu
  13. Macodes petola = Anggrek ki aksara
  14. Paphiopedilum chamberlainianum = Anggrek kasut kumis
  15. Paphiopedilum glaucophyllum = Anggrek kasut berbulu
  16. Paphiopedilum praestans = Anggrek kasut pita
  17. Paraphalaenopsis denevei = Anggrek bulan bintang
  18. Paraphalaenopsis laycockii = Anggrek bulan Kaliman Tengah
  19. Paraphalaenopsis serpentilingua = Anggrek bulan Kaliman Barat
  20. Phalaenopsis amboinensis Anggrek bulan Ambon
  21. Phalaenopsis gigantea = Anggrek bulan raksasa
  22. Phalaenopsis sumatrana Anggrek bulan Sumatera
  23. Phalaenopsis violacose Anggrek kelip
  24. Renanthera matutina = Anggrek jingga
  25. Spathoglottis zurea = Anggrek sendok
  26. Vanda celebica = Vanda mungil Minahasa
  27. Vanda hookeriana = Vanda pensil
  28. Vanda pumila = Vanda mini
  29. Vanda sumatrana = Vanda Sumatera
IV. NEPHENTACEAE
  1. Nephentes spp. = Kantong semar (semua jenis dari genus Nephentes)
V. DIPTEROCARPACEAE
  1. Shorea stenopten = Tengkawang
  2. Shorea stenoptera = Tengkawang
  3. Shorea gysberstiana = Tengkawang
  4. Shorea pinanga = Tengkawang
  5. Shorea compressa = Tengkawang
  6. Shorea semiris = Tengkawang
  7. Shorea martiana = Tengkawang
  8. Shorea mexistopteryx = Tengkawang
  9. Shorea beccariana = Tengkawang
  10. Shorea micrantha = Tengkawang
  11. Shorea palembanica = Tengkawang
  12. Shorea lepidota = Tengkawang
  13. Shorea singkawang T= engkawang

Sumber : dolite.co.cc by YUFRIZAL

Dukung Palestina

Written By Jattman Tampese on 22.3.10 | 22.3.10




Sabtu (20/3) PKS Kembali turun ke jalan untuk mendukung penyelamatan Masjid Suci ke-tiga Umat Islam, Masjid Al-Aqsha dan mendukung perjuangan rakyat Palestina. Aksi ini dilakukan dalam mensikapi aksi Zionis Israel yang terus menerus tanpa henti mengancam eksistensi Masjid Suci kiblat pertama umat Islam dengan membangun terowongan yang mengancam fondasi bangunan masjid.


Aksi Solidaritas


Diiringi hujan, kader dan simpatisan PKS berkumpul di pelataran Monas, Sabtu (20/3), untuk menggelar aksi damai menolak rencana perobohan Masjid Al Aqsa di Jalur Gaza Palestina.

Hidayat Nur Wahid dan Sabam Sirait tampak di antara tokoh yang turut serta dalam aksi damai PKS tersebut.

Sabam Sirait, politikus senior PDI-Perjuangan: "Saya menghimbau seluruh kader PDIP untuk menolak berbagai bentuk penjajahan, termasuk penindasan yang dilakukan oleh bangsa Israel terhadap Palestina."

Pipit Jefrry Al Buchory, Nia Paramitha dan Puput Melati melantunkan "We Will not Go Down" (Song for Gaza)

Di antara tokoh yang hadir dalam Aksi Solidaritas untuk Rakyat Palestina adalah Ustadzah Yoyoh Yusroh yang baru saja kembali dari Palestina, Ketua DPW PKS Banten Irfan Maulidi, Ketua DPW PKS DKI Jakarta Tri Wisaksana, dan Hidayat Nur Wahid.

Hidayat Nur Wahid tampak di barisan terdepan longmarch yang diikuti 200.000 kader dan simpatisan PKS.

Kami tak akan rela Masjid Al Aqsha tersandera zionis Israel!

Jalan M.H. Thamrin dua arah dipadati dua ratus ribu massa PKS yang menyerukan dukungan kepada rakyat Palestina.

Sumber : pk-sejahtera.

Cinta Hanya Untuk Allah SWT

Written By Jattman Tampese on 21.3.10 | 21.3.10

Biar Dramatisasi Jadi Manis 

Puisi yang terlalu seadanya memang tidak memberi rasa apa-apa. Puisi perlu greget. Perlu hentakan. Perlu dramatisasi. Begitu juga ungkapan cinta. Cinta hanya bekerja kalau ia membara. Dan beranya meletup-letup lewat kata.

Qur'an tidak mengingkari itu. Virus penyair yang disebut Qur'an sebenarnya terletak pada kadar kebohongan yang sering menyertai dramatisasi itu. Begitu juga ungkapan rasa cinta yang terlalu berlebihan sering mengandung kebohongan. Bisa karena tidak berakar dihati. Bisa juga kerena memang tidak mengandung kebenaran. Mungkin juga berakar dihati, tapi tidak mengandung kebenaran. Atau mengandung kebenaran, tapi tidak berakar dihati. Yang benar tapi tidak ada dihati adalah kebohongan. Yang tidak benar tapi ada dihati adalah kesalahan. Yang terakhir ini misalnya lagu berikut:

semua yang ada padamu
oh membuat diriku tidak berdaya
hanyalah untukmu
hanyalah bagimu
seluruh hidup dan cintaku

ungkapan itu mungkin memang berakar dihati. Tapi mengandung makna pengabdian dan penyerahan diri yang total kepada sang kekasih. Dan itu tidak boleh terjadi dalam cinta jiwa atau cinta sesama manusia. Itu hanya untuk Allah SWT.

Di sinilah letak tantangan bagi para pecinta; bagaimana menemukan ungkapan yang benar dan tepat bagi bara cinta yang meletup-letup dalam jiwa? Yang pertama tentu saja memastikan persoalan dasarnya; apakah memang ada bara dalam jiwa? Ini jelas sangat mendasar untuk memastikan bahwa “tidak ada dusta diantara kita”.

Yang kedua adalah menemukan kata yang benar dan tepat. Benar pada maknanya, tapi tepat melukiskan suasana jiwa. Ini membutuhkan penghayatan jiwa yang dalam, keakraban dengan diri sendiri yang kental, cita rasa keindahan dan kekayaan bahasa.

Melukis bara cinta dalam jiwa memang membutuhkan kata yang kuat agar baranya nyata dalam pandangan sang kekasih. Tapi kita harus menakar dengann objektif, seberapa panas bara yang hendak kita lukis. Ini untuk memastikan bahwa kata tidak melampaui panasnya bara, atau kata tidak melukis semua panas bara secara utuh.

Akhirnya memang, kejujuran dan kebenaran adalah kata kunci di balik semua dramatisasi cinta yang manis. Hanya itu. Jika tidak, pasti akan ada kesalahan dalam bahasa cinta kita. Tidak mudah memang, tapi begitulah cinta; selalu punya syaratnya sendiri.



Menyatukan Bangsa dan Dunia Islam. Dengan cinta. Cinta misi.

Bersatu di Tengah Badai

Satu persen prajurit itu gugur. Mereka berempat. Semua syahid. Tapi semua hidup. Sebab memang semua syuhada tidak mati dimata Allah. Mereka ada disana, disisi Allah menikmati limpahan karunia-Nya. Sebab mereka Syahid justru karena mereka ingin memberi kesempatan kepada saudaranya untuk hidup.

Itu cerita tentang empat sahabat Rasulullah saw yang sama-sama kehausan dalam suatu pertempuran. Tapi air yang tersedia tidak cukup untuk mereka berempat. Maka masing-masing mereka mendahulukan saudaranya. Sampai gelas itu berkeliling tanpa satu pun yang minum. Begitu ia sampai pada prajurit pertama, ternyata ia sudah syahid. Begitu juga yang kedua, ketiga dan keempat. Itu “itsar” dalam bahasa agama kita. Semua gugur jadi syuhada. Semua tegak jadi saksi cinta.

Bisa. Bisa. Kita bisa menunjukan keluhuran tertinggi semacam itu di saat yang paling sulit. Itu bukan sekedar cerita cinta yang hanya bisa diriwayatkan dalam sahabat-sahabat Rasulullah saw. Kita bisa meriwayatkannya juga dalam kehidupan kita. Seperti pada badai tsunami lalu. Kita bisa bersatu atas nama cinta: maka ketika badai meluluhlantakan Serambi Mekah, cinta mengalir kesana lebih dahsyat. Kita bahkan tidak pernah punya sejarah cinta sebagai sebuah bangsa seperti pada peristiwa tsunami itu.

Sebab ketika Allah mempersaudarakan orang-orang beriman, ia hanya ingin mangatakan bahwa komunitas sosial kita harus diikat dengan cinta yang lahir dari iman. Hanya dengan begitu kita bisa menentukan kekuatan perekat abadi, tembus masa dan ruang, dan bebas dari berbagai perubahan situasi. Disaat persatuan bangsa dipertaruhkan di tengah badai alam atau politik atau ekonomi atau sosial atau keamanan, cinta adalah satu-satunya jawaban.

Cinta yang besarlah yang memungkinkan Rasulullah saw menyatukan para penghuni jazirah Arab yang normad, badui dan buta huruf serta tumbuh dalam struktur sosial berbasis kabilah yang kompleks. Seperti ketika Rasulullah saw menyatukan suku Aus dan Khazraj yang terseparasi dalam perang selama 40 tahun, serta menjadikan mereka semua sebagai kaum Anshar, yang kelak menyatu dengan Muhajirin dari suku Quraisy. Bahkan ketika “kearifan politik” menurut beliau memberikan semua harta rampasan perang kepada kaum Quraisy yang baru saja masuk islam, yang terkesan “tidak adil” di hati kaum Anshar, Rasulullah saw hanya memberikan jawaban cintanya: “Bisakah kalian rela bahwa jatah kalian adalah Rasulullah saw?” Fathu Makkah bahkan tidak lagi menggoda beliau untuk kembali ke Makkah. Raganya ada di Madinah. Hatinya ada di dalam hati kaum Anshar. Kaum Anshar menangis. Cinta menghadirkan makna lain dalam kehidupan sosial politik kita. Dan mengangkat kita ke ketinggian ruh yang mungkin sulit dijangkau oleh kepentingan sesaat.

Masih mungkin! Masih mungkin kita menyatukan bangsa yang terdiri dari 300 suku dan bahasa. Bahkan juga bangsa-bangsa dunia Islam. Dengan cinta. Cinta misi. Dan hanya itu.




FASILITAS KREDIT BANK KONVENSIONAL

Written By Jattman Tampese on 20.3.10 | 20.3.10

Ulama telah sepakat bahwa bunga bank adalah riba yang diharamkan. Ketetapan ini
sebagaimana yang dinyatakan secara resmi melalui berbagai institusi ulama internasional dan nasional, yaitu: Lembaga Riset Islam Al-Azhar di Kairo tahun 1965, Lembaga Fiqh Islam OKI di Jeddah tahun 1985, Lembaga Fiqh Islam Rabithah ‘Alam Islami di Mekkah tahun 1406 H, Keputusan Muktamar Bank Islam Kedua di Kuwait tahun 1983, Fatwa Mufti Mesir tahun 1989.
Demikianlah menjadi jelas bahwa tidak ada alasan bagi seorang muslim apalagi da’i
bermuamalah (bertransaksi) yang menggunakan instrumen bunga baik dengan perbankan
konvensional maupun lembaga keuangan non-bank
 

DOWNLOAD DISINI...

Peta Kabupaten Donggala setelah pemekaran Sigi



Ket : Pemekaran terakhir adalah Kec.Balaesang Tanjung belum masuk dalam gambar tersebut.
         Jumlah kecamatan sekarang : 16 Kecamatan.

Andi Parenrengi : Pembangunan Bendungan Rugikan Petani Sausu

Written By Jattman Tampese on 12.3.10 | 12.3.10

PALU – Anggota DPRD Sulawesi Tengah, Andi Parenrengi mengatakan rencana pembangunan bendungan di Kecamatan Sausu, Kabupaten Parigi Moutong dapat merugikan petani. Atas pembangunan irigasi itu, dikhawatirkan dapat menurunkan produktivitas padi hampir 30 ton per tahun.
 
Hal tersebut dikatakan Andi Parenrengi saat ditemui di ruang kerja komisi II DPRD Sulteng, Selasa (9/3). Menurutnya, Pemerintah Kabupaten Parigi Moutong harus memberikan solusi terhadap keluhan masyarakatnya. Dengan perencanaan pembangunan bendungan selama tiga tahun itu, diperkirakan pendapatan masyarakat dapat berkurang secara signififkan.
 
Kata dia, selama tahap pembangunan bendungan, dipastikan sekitar 3500 hektar persawahan tidak mendapat pasokan air. “Kenyataan ini, tentu saja sangat memilukan, dimana program pemerintah yang telah mencanangkan swasembada beras. Kemudian salah satu daerah penghasil beras terbesar di Kabupaten Parimo itu terancam berkurang pasokannya, hingga 90 ton selama tiga tahun mendatang,” katanya.
Untuk mengantisipasi krisis dan penurunan profuktivitas beras itu, dirinya berharap peran pemerintah daerah untuk segera melakukan pengkajian dan memberi solusi konkrit, untuk menghadapi penurunan produktivitas beras.
 
Dia menambahkan, dengan penurunan produktivitas beras di daerah tersebut, pastinya dapat mengurangi pendapatan masyarakat sampai 70 persen, dan tentunya berdampak pula pada pendapatan daerah.
Selain itu, politisi PKS ini juga mengomentari jebolnya bendungan di Kecamatan Lambunu Kabupaten Parigi Moutong, yang menurutnya harus segera mendapat bantuan pembangunan secepatnya.
Ia khawatir, dengan tidak adanya bantuan penyelesaian pembangunan bendungan dari pemerintah, dipastikan 1800 hektar padi petani  di daerah tersebut, akan mengalami gagal panen. (Nandar)

Sumber : Media Alkhairaat

PPP Tetapkan Dua Calon Kepala Daerah


PALU -  Partai Persatuan Pembangunan (PPP) akhirnya menetapkan  dua nama calon kepala daerah untuk dua wilayah yang akan melaksanakan Pemilu Kepala Daerah (Pilkada) yang  di selenggarakan pada Juli dan Agustus 2010 mendatang.

Kedua wilayah itu, adalah Kota Palu dan Kabupaten Tolitoli. Untuk wilayah Kota palu, PPP jauh hari sebelumnya sudah menetapkan  Habsa Yanti sebagai calon tunggal Walikota Palu. Demikian halnya untuk Pilkada Tolitoli, PPP mengusulkan Ketua DPC PPP Abdul Rahman Budin sebagai bakal calon Bupati.

Demikian diungkapkan Sekretaris DPW PPP Sulteng  Asgar Djuhaepa kepada Media ini, Rabu kemarin.

“Penetapan bakal calon telah dilakukan DPW PPP sejak pekan lalu, dan saat bersamaan DPP PPP juga menyetujuinya,” ungkap anggota DPRD Sulteng ini.

Menurut Asgar, mekanisme penetapan Calon masih menggunakan Surat Keputusan (SK) DPP PPP Nomor 0162/KPTS/DPP-PPP/2008, dimana pada aturan tersebut kewenangan menetapkan Bakal Calon Bupati/Walikota di tangan DPW PPP setelah memperoleh hasil Rapim Cabang (Rapimcab) DPC PPP Kabupaten/Kota.

"Namun, saat ini ada Surat edaran dari DPP PPP yang meminta agar Bakal Calon yang ditetapkan harus memperoleh rekomendasi dari DPP PPP.  Pertimbangan surat edaran ini adalah DPP bisa mengetahui bakal calon, termasuk rekam jejak yang dimiliki oleh calon yang bakal diusung," terang Asgar.

lebih lanjut Asgar mengatakan, untuk dua wilayah itu, PPP harus  berkoalisi dengan Partai lain agar mencukupi syarat quota pengusungan kandidat katanya.

Dikonfirmasi soal calon di Tojo Unauna,  sebenarnya kata dia,  bakal calon di Kabupaten Tojo Unauna, Damsik Ladjalani telah kami tetapkan sebelum Surat Edaran tersebut  terbit, namun DPP tetap meminta agar DPW bersurat untuk memperoleh rekomendasi. Olehnya, hal ini nantinya akan dikomunikasikan kembali dengan DPP, ujar Sekretaris PURT DPRD Donggala itu.

“Soal Touna  punya calon itu,kemungkinan itu akan dibicarakan kembali, sebab itu adalah permintaan DPP,”tegasnya

Sementara untuk dua kabupaten lainnya, yaitu Kabupaten Poso dan Kabupaten Sigi, hingga saat belum diproses, pasalnya DPW belum menerima nama-nama bakal calon yang direkomendasikan oleh DPC PPP setempat.

"Namun untuk Kabupaten Sigi, saya melihat sosok Ridwan Yalidjama telah mengkristal dan menjual, namun sekali lagi kami menghormati DPC, karenanya  kami tinggal menunggu pengusulan nama calon dari DPC ke DPW PPP nantinya," tandas Asgar. (Syarif)
 

Sumber : Media Alkhairaat

Panjar Untuk Istri Gubernur

Jumat, 12 Maret 2010

Mantan Staf Biro Hukum Pemprov Terdakwa Kasus Penipuan

PALU- Mantan Staf Biro Hukum Kantor Gubernur, DB Lubis jadi terdakwa kasus penggelapan dan penipuan. Dalam sidang perdana di Pengadilan Negeri Palu kemarin, Lubis didakwa pasal 378 KUHP dengan ancaman hukuman empat tahun penjara.
 
Jaksa penuntut umum Sri Lestari SH dalam dakwaannya mengatakan terdakwa DB Lubis secara berturut-turut pada Mei 2005 dan 2007 telah melakukan pelanggaran melawan hukum dengan nama atau martabat palsu dengan penipuan atau muslihat, yang bermaksud menguntungkan diri sendiri atau orang lain.
Jaksa Sri mengatakan, kasus tersebut berawal ketika saksi Abdul Hamid Hamzah mendengar Pemerintah Provinsi akan melakukan pelelangan besi tua. Saksi kala itu menghubungi terdakwa bermaksud untuk membicarakan pelelangan tersebut. Kemudian terdakwa meminta saksi menemui terdakwa di sebuah hotel di Kota Palu. Dalam pertemuan tersebut terdakwa menawarkan kepada saksi untuk mengikuti lelang besi tua itu. Namun saksi Hamid mengatakan hanya ingin membeli besi tua tersebut melalui terdakwa karena tidak sanggup memenuhi persyaratan lelang.
 
Selanjutnya terdakwa mengajak saksi Hamid melihat besi tua yang akan dilelang Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah. “Dan dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri dengan rangkaian kebohongan terdakwa meyakinkan saksi A.Hamid dengan janji-janji dan pengharapan bahwa terdakwa akan memenangkan lelang tersebut dengan harga Rp900 per kilogram,” kata Jaksa Sri dalam dakwaannya.
 
Selanjutnya kata Jaksa Sri, terdakwa Lubis menawarkan kepada saksi A. Hamid agar membelinya dengan Rp1.200 per kilogram dari terdakwa. Tawaran terdakwa itu disanggupi saksi. Untuk menunjukkan keseriusan membeli besi tua itu, Saksi memberikan uang panjar terlebih dahulu sebesar Rp20 juta.
Keesokan harinya lanjut Jaksa, dalam Mei 2005 di ruang Staf Biro Hukum Kantor Gubernur Sulteng yang disaksikan oleh saksi Herniati M. SH, Hamid menyerahkan uang sebesar Rp20 juta kepada terdakwa. Penyerahan tersebut disertai dengan kesepakatan apabila tidak berhasil proses lelangnya, maka uang tersebut akan dikembalikan oleh terdakwa kepada saksi Abdul Hamid.
 
Beberapa hari kemudian, saksi A.Hamid yang meragukan terdakwa akan memenangkan lelang, langsung menghubungi terdakwa dan menanyakan kejelasan proses lelang tersebut. Karena sepengetahuan saksi, biasanya lelang barang milik Negara prosesnya dilakukan oleh panitia lelang Negara. Namun terdakwa berusaha meyakinkan saksi bahwa terdakwa bisa mengaturnya semua.
Terdakwa Lubis juga meyakinkan saksi bahwa dirinya adalah Kepala Biro Hukum Provinsi Sulteng. Kemudian kata JPU, terdakwa menyampaikan kepada saksi bahwa telah terjadi kenaikan harga besi tua menjadi Rp1.500 per kilogram.
Alasannya kata JPU, karena dua orang yang akan diberikan bagian. Yaitu lelaki Drs. Yuliansah dan Istri Gubernur, sehingga terdakwa meminta lagi panjar sebesar Rp50 juta kepada saksi Abdul Hamid. Karena merasa yakin atas janji dan pengharapan terdakwa untuk memenangkan lelang besi tua tersebut, saksi Abdul Hamid memenuhi permintaan panjar tersebut. Dia menyerahkan dana Rp50 juta itu pada tanggal 17 Agustus 2007 bertempat di hotel Nisfah, Jln Juanda Palu.
 
Penyerahan dana tersebut disaksikan Hasran Hamid, SE dan A. Herniati M, SH dengan dibuatkan kuitansi penerimaan oleh terdakwa. Dengan demikian total dana yang diterima terdakwa Lubis mencapai Rp70 juta, sebagai uang titipan sementara.
 
Setelah menyerahkan uang tersebut, saat itu juga saksi Abdul Hamid menanyakan kepada terdakwa Lubis, waktu pelaksanaan lelang. Terdakwa kala itu menjawab lelang akan dilakukan sekitar dua minggu lagi.
Ternyata setelah menunggu kurang lebih dua minggu, saksi Abdul Hamid mendapat informasi bahwa lelang tersebut telah selesai dilaksanakan dan dimenangkan oleh orang lain.
 
Sejak saat itu saksi Abdul Hamid berusaha menemui terdakwa Lubis. Namun beberapa kali pula tidak berhasil. Terdakwa dianggap selalu menghindar ketika saksi Abdul Hamid akan menemui terdakwa. Karena merasa ditipu, saksi akhirnya melaporkan terdakwa ke Polda Sulawesi Tengah. Atas perbuatan terdakwa saksi Abdul Hhamid dirugikan sebesar Rp70 juta. “Perbuatan terdakwa diancam pidana pasal 378 KUHP jo pasal 64 (1) KUHP dan Pasal 372 jo pasal 64(1) KUHP,” ujar Jaksa Sri.
 
Usai mendengarkan pembacaan surat dakwaan, Penasehat hukum terdakwa Lubis, Elvis DJ Katuwu SH mengatakan, lebih dulu akan mencermati isi dakwaan jaksa tersebut, setelah itu pihaknya akan mengajukan eksepsi.(cr1)



7 Kursi DPRD Donggala, Menunggu SK Gubernur

* Pengisian Tujuh Kursi di DPRD Donggala

DONGGALA – Pelantikan tujuh anggota DPRD Donggala untuk mengisi kursi kosong setelah terjadi pemisahan dengan DPRD Sigi, hingga saat ini belum juga dilakukan. Hal itu diakui oleh Ketua DPRD Donggala Ahmad S Mardjanu SH kepada Radar Sulteng, kemarin (3/3)


Ahmad mengatakan, penyebab belum dilantiknya tujuh orang wakil rakyat itu karena hingga kini surat keputusan dari Gubernur Sulteng belum turun. Padahal kata dia, pengajuannya dilakukan bersamaan dengan 30 anggota DPRD Sigi. “Saya juga heran kenapa belum turun. Coba tanyakan ke Gebernur,” jelas Ahmad saat dicegat wartawan di sela-sela pelantikan Kades Tanjung Padang, kemarin.
 
Kata Ahmad, mestinya saat ini anggota DPRD Donggala yang akan mengisi kekosongan itu sudah dilantik bersamaan dengan DPRD Sigi, karena pengajuannya juga dilakukan secara bersamaan. Untuk itu, Ahmad berharap agar Gubernur segera mengeluarkan SK tersebut, karena hal itu akan sangat membantu tugas pengawasan, legislasi dan budget yang dilakukan oleh DPRD Donggala. “Kami berharap masalah pengisian kekosongan ini tidak berlarut-larut, karena jika itu terjadi, maka akan mengganggu roda pemerintahan di Kabupaten Donggala,” kata Ahmad.
 
Seperti diketahui, berdasarkan hasil rapat pleno KPU Donggala beberapa waktu lalu, kursi DPRD Donggala setelah berpisah dengan Sigi, hanya 30 kursi dari sebelumnya 40 kursi. Ada sekitar 17 orang anggota DPRD Donggala yang pindah ke DPRD Sigi, sehingga saat ini anggota DPRD Donggala hanya 23 orang. “Makanya untuk menggenapkan 30 kursi, harus dilantik lagi 7 orang wakil rakyat yang baru,” tandasnya.(fer)

Sumber : Radar Sulteng

Ingin ke Sigi, Tolak Donggala

Warga Bambawakona Minta DPRD Memfasilitasi

SIGI- Warga Dusun Bambawakona Desa Ongulara, Kecamatan Banawa Selatan, Kabupaten Donggala, menyatakan tekad mereka untuk menjadi warga Kabupaten Sigi. Mereka menolak untuk bergabung ke Donggala. Selain alasan letak wilayah dusun mereka lebih dekat dengan Sigi, warga setempat selama ini lebih banyak mendapat pelayanan dari Sigi dibanding Donggala


Aspirasi untuk bergabung ke Sigi, disampaikan oleh beberapa warga Dusun Bambawakona saat mendatangi DPRD Sigi kemarin (10/3). Mereka terdiri dari tokoh adat, tokoh agama, kepala dusun dan ketua RT.
“Dusun kami sebaiknya digabung dengan Desa Dombu, Kecamatan Marawola Barat, Sigi. Lebih dekat kami ke Dombu daripada ke Desa Ongulara Kecamatan Banawa Selatan. Kami mohon DPRD Sigi memfasilitasi aspirasi kami,’’ kata Oisman, salah seorang tokoh agama di Dusun Bambawakona


Sebelumnya, dusun itu memang tergabung dengan Desa Dombu. Tapi karena terjadi pemekaran, tiba-tiba dusun tersebut masuk ke Desa Ongulara. Olehnya warga meminta status dusun mereka dikembalikan seperti awal. “Penduduk di dusun kami sekitar 64 kk. Kami ke sini, atas aspirasi semua warga dusun. Maka dari itu, sebisa mungkin aspirasi kami diperhatikan,’’ tambah Sardi, Kepala Dusun Bambawakona. 

Meski perwakilan warga tidak diterima DPRD Sigi secara resmi, namun Ketua DPRD sementara Gesang Yuswono sempat menemui warga. Untuk membahas aspirasi mereka, Gesang menyatakan menunggu dulu pembentukan komisi, baru bisa disahuti permintaan warga tersebut. 

“Menunggu dulu komisi dibentuk, baru dibahas. Tapi apa yang warga harapkan, sudah kami tampung untuk menjadi perhatian dewan,’’ janji Gesang kepada warga Dusun Bambawakona. (fri

Sumber (Radar Sulteng)

Tuan Rumah Target Juara Umum

Pada MTQ Tingkat Provinsi ke-23 di Donggala
DONGGALA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Donggala menargetkan juara umum pada pelaksanaan Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Tingkat Provinsi ke-23, yang akan digelar di Kabupaten Donggala tanggal 17-27 April 2010 mendatang. Saat ini para kafilah Donggala yang akan berlaga di arena empat tahunan itu, terus diberikan pelatihan. 

Kabag Kesra Setdakab Donggala Dra Lutfiah Mangun mengatakan, sebagai tuan rumah MTQ, kafilah Donggala harus tampil maksimal dan menyajikan yang terbaik. Untuk itu, pihaknya tidak muluk-muluk menargetkan juara umum tersebut. ”Juara umum harus diraih. Karena sebagai tuan rumah, kita harus memberikan yang terbaik bagi masyarakat Donggala,” jelas Lutfiah kepada Radar Sulteng, kemarin (8/3).
Menurut Lutfiah, kafilah Donggala akan mengikuti semua cabang yang ada dan bertekad bisa menjadi juara pertama pada setiap cabang yang dilombakan. Untuk mewujudkan semua itu, para kafilah terus diberikan pelatihan. Tidak tangung-tangung, Pemkab Donggala mendatangkan 13 orang instruktur profesional untuk melatih para kafilah Donggala. ”Para kafilah kita dilatih instruktur profesional. Makanya kami yakin akan bisa meraih juara umum,” tandasnya. 

Lutfiah juga mengharapkan, agar para kafilah serius mengikuti pelatihan yang diberikan oleh instruktur karena pada saatnya nanti harus memberikan penampilan yang maksimal. ”Kami harap para calon peserta atau kafilah Donggala serius mengikuti pelatihan,” tekannya.
Terkait persiapan pelaksanaan MTQ Tingkat Provinsi ke-23 tersebut, Ketua Harian panitia MTQ, Drs H Kasmuddin H, MSi yang dihubungi Radar Sulteng di ruang kerjanya kemarin (8/3) mengatakan, berbagai persiapan terus dimatangkan. ”Secara teknis, semuanya telah siap, tinggal menunggu pelaksanaannya saja,” jelasnya.
Saat ini, lanjut Kasmuddin, tinggal penyelesaian pembangunan astaka dan tribun. Untuk astaka sudah rampung sekitar 95 persen dan untuk tribun utama sudah selesai sekitar 75 persen. ”Kami tinggal menunggu penyelesaian astaka dan tribun utama,” tandasnya. 

Kasmuddin yang juga Sekkab Donggala ini mengatakan, Pemkab Donggala sebagai tuan rumah hajatan Pemprov Sulteng itu sangat siap. Kepanitiaan yang dipimpin oleh Bupati Donggala Drs H Habir Ponulele MM, pada prinsipnya siap 100 persen menyukseskan pelaksanaan MTQ yang akan dipusatkan di lapangan sepak bola kabonga kecil itu. 

Untuk persiapan lainnya seperti penginapan kafilah dan dewan hakim, lanjut Kasmuddin sudah tuntas dan tidak ada masalah. Pun demikian dengan lokasi pameran dan pasar rakyat serta lokasi pelaksanaan rapat-rapat teknis telah disiapkan. “Para kafilah akan diinapkan di rumah-rumah penduduk yang sudah ditentukan. Sementara dewan hakim disiapkan penginapan khusus,” tandasnya.(fer)




Presiden PKS: Tidak Ada Tawaran Barter Kasus

Written By Jattman Tampese on 9.3.10 | 9.3.10

JAKARTA - Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Luthfi Hasan Ishaq menegaskan partainya tidak pernah mendapat tawaran mengenai barter skandal Bank Century dengan sejumlah kasus.

"Tidak ada tawaran itu," tegas Luthfi saat dikonfirmasi okezone, Senin malam (8/3/2010).

Soal rilis Indonesia Corruption Watch (ICW) mengenai barter kasus, Luthfi enggan berkomentar. "Kita tidak mau menanggap lontaran yang belum detail," tandasnya.

Dua hari yang lalu, dalam jumpa persnya ICW mengkhawatirkan adanya uapya pelemahan hasil paripurna Century di DPR tentang kasus Bank Century melalui barter tujuh kasus. Kasus tersebut di antaranya, tunggakan pajak perusahaan milik Aburizal Bakrie, kasus Inkud yang melibatkan politisi Golkar dan kasus LC fiktif yang melibatkan inisiator hak angket Century.

"Sikap partai adalah tidak mencampurkan urusan pribadi dengan urusan organisasi," kata Luthdi.

Penyebutan barter kasus ini bermula dari pernyataan staf khusus Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) bidang hukum, Denny Indrayana. Meski tidak menjelaskan secara detil, Denny menyebut ada partai yang mencoba bernegosiasi dengan SBY.

Kendati begitu, sejumlah petinggi Demokrat membantah adanya barter kasus Century.“Itu (barter kasus) keliru. Jangan melakukan persepsi tersebut, karena kami tidak melakukan politik barter,” kata Wasekjen Partai Demokrat Syarifuddin Hasan kemarin di Gedung DPR, Jakarta. (frd)(hri)



Kebiasaan Minum Air yang Dianggap Mitos

Written By Jattman Tampese on 5.3.10 | 5.3.10

Merry Wahyuningsih - detikHealth


Jakarta, Air penting bagi tubuh. Jika kebutuhan air terpenuhi dengan baik maka tubuh akan jarang terkena sakit. Tapi seorang ahli ginjal menilai ada kebiasaan-kebiasaan yang dianggap wajib dipatuhi dalam minum air padahal sebenarnya itu belum tentu benar.

Pakar ginjal Dr Stanley Goldfarb University of Pennsylvania dalam penelitiannya yang telah dipublikasikan Journal of the American Society of Nephrology seperti dikutip Kamis (4/3/2010) mengatakan ada anggapan keliru yang beredar di masyarakat soal minum air.

Dia melihat ada lima mitos soal minum air yang begitu dipercaya oleh orang, yaitu:

1. Minum 8 gelas setiap hari
Dr Goldfarb mengaku tidak tahu dari mana datangnya nasihat standar mengenai minum air 8 gelas sehari. "Tidak ada yang benar-benar tahu," kata Dr Stanley Goldfarb, seorang ahli ginjal di University of Pennsylvania.

Menurutnya kebutuhan minum tiap orang berbeda, bisa saja jumlah itu cukup buat seseorang tapi kurang atau kelebihan bagi yang lain. Si pemilik tubuh yang tahu persis berapa kebutuhan airnya. Gara-gara mitos minum air 8 gelas sehari banyak orang yang merasa bersalah jika tak mencapai minum 8 gelas sehari.

2. Minum banyak air dapat membantu membersihkan racun
Ginjal menyaring racun dari aliran darah. Kemudian racun keluar melalui urin. Pertanyaannya, apakah minum air lebih banyak dapat meningkatkan fungsi ginjal? "Tidak," kata Goldfarb. Bahkan, minum air dalam jumlah besar kemungkinan akan mengurangi kemampuan ginjal sebagai penyaring. Ini merupakan penurunan yang kecil, tapi pasti.

3. Banyak minum sama dengan kulit sehat
Tubuh kita terdiri dari 60 persen air. Jadi, orang dengan berat badan 200 pound, sebesar 120 pound adalah berupa air. Menambahkan beberapa gelas air setiap hari memiliki efek terbatas. "Ini sebagian kecil dari apa yang ada dalam tubuh," kata Goldfarb. Jadi sangat tidak mungkin hal ini dapat menguntungkan tubuh.

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2007 tentang manfaat air untuk kecantikan menunjukkan bahwa 500 ml air meningkatkan aliran darah kapiler di kulit. Tetapi tidak jelas apakah perubahan ini secara klinis signifikan.

4. Minum banyak air dapat menurunkan berat badan
"Air adalah strategi yang sangat besar bagi orang yang ingin diet karena tidak mengandung kalori," kata Madeline Fernstrom dari University of Pittsburgh. Jadi mulut akan tetap sibuk walaupun tanpa makanan dan juga mendapatkan rasa puas. Tetapi menurut Fernstrom air tidaklah ajaib. Pilihan lain untuk diet nol kalori adalah dengan mengurangi minuman soda.

5. Mudah dehidrasi selama latihan
Dehidrasi akan dirasakan ketika seseorang kehilangan 2 persen dari berat tubuhnya. Di tempat panas dan kering kebutuhan air akan meningkat. Pelari maraton, pengendara sepeda motor dan pejalan kaki perlu mengenali tanda-tanda dehidrasi.

American College of Sports Medicine merekomendasikan bahwa atlet minum 16 ons cairan beberapa jam sebelum memulai latihan. Tetapi untuk orang berjalan-jalan di taman, tidak memerlukan sebotol air. Goldfarb pun menyarankan, minumlah hanya ketika Anda haus.

Temuan Goldfarb ini memang berbeda dengan pakar-pakar kesehatan lainnya. Prof Dr Ir Hardinsyah, ahli gizi dan pangan sekaligus dekan Fakultas Ekologi Manusia (FEMA) Institut Petanian Bogor (IPB) mengatakan kekurangan air bisa menyebabkan seseorang mengalami gangguan otak. "Kurang 1 persen saja bisa mengalami gangguan ingatan," ujarnya beberapa waktu lalu.

Sementara Dr dr Parlindungan Siregar SpPD.KGH, seorang dokter spesialis penyakit dalam di FKUI-RSCM pernah mengatakan ketika tubuh kekurangan air atau dehidrasi, cairan di otak akan menurun, asupan oksigen yang harusnya mengalir ke otak pun berkurang.

Akibatnya, sel-sel otak menjadi tidak aktif dan berkembang, bahkan bisa menciut. Dan ketika itu terjadi, otak tidak bisa menjalankan fungsi normalnya lagi, terutama fungsi kognitif yaang akhirnya membuat seseorang menjadi lemot, gampang lupa, dan tidak konsentrasi.

Sementara Profesor Hiromi Shinya MD, pakar enzim yang juga guru besar kedokteran di Albert Einstein College of Medicine AS menekankan pentingnya jadwal minum air yang ideal.

Seperti halnya tanaman, menurutnya ada periode yang baik untuk minum karena pengairan yang berlebihan pada tanaman akan membuat tanaman menjadi busuk dan layu. Sehingga ada periode waktu yang sesuai untuk tubuh minum air.

Cara ideal untuk mencukupi kebutuhan air untuk tubuh adalah:

1-3 gelas saat bangun tidur pada pagi hari
2-3 gelas, 1 jam sebelum makan siang
2-3 gelas, 1 jam sebelum makan malam.

Diakuinya, kebutuhan minum tiap orang berbeda tapi biasakan untuk minum air 6-8 gelas per hari (1,5-2 liter) untuk orang dewasa. Jika cuaca sangat panas misalnya maka orang akan membutuhkan minum yang lebih banyak. Sebaliknya orang yang mengalami sistem pencernaan lemah dapat mengalami diare jika minum terlalu banyak.

Sekali lagi banyaknya air yang dibutuhkan seseorang berbeda-beda tergantung pada ukuran tubuh orang tersebut dan apa yang dianggap sesuai untuk tubuhnya.(ir/ir)

SBY Nyatakan Menghormati Proses di DPR

Written By Jattman Tampese on 4.3.10 | 4.3.10

VIVAnews - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono akhirnya bicara soal kasus Bank Century. Ini adalah pendapat pertama yang disampaikan SBY pasca rapat paripurna DPR.

Memulai pidatonya, SBY mengatakan perlu untuk berbicara. "Saya memutuskan berbicara langsung kepada rakyat Indonesia selaku pemilik utama kedaulatan di negeri ini," kata dia di Istana Negara, Jakarta, Kamis 4 Maret 2010.

"Saya sangat menghormati proses politik di DPR, saya mengikuti dengan cermat semua dinamika yang terjadi di dalam dan di luar DPR," lanjut dia.

Ditambahkan presiden, dia memiliki pandangan kuat. Bahwa, "semua proses politik demokratis, jauh dari kekerasan, beretika dan bermartabat kita tumbuhkan agar memberikan manfaat," tambah dia.


Pidato SBY didampingi semua menteri Kabinet Indonesia Bersatu II, termasuk Tifatul Sembiring (PKS), Suryadharma Ali (PPP), dan Agung Laksono (Golkar).

Wakil Presiden Boediono dan Menteri Keuangan, Sri Mulyani -- yang saat ini jadi sorotan juga hadir.

***
Tadi malam, Rabu 3 Maret 2010, Paripurna DPR memutuskan opsi C dalam penyelesaian kasus Century.

Implikasinya, perlu ada pengusutan hukum terhadap kasus Century.

Kubu partai Demokrat dua kali kalah voting. Pertama, dalam voting yang menentukan alternatif penyelesaian kasus Century. Demokrat gagal memperjuangkan opsi AC, opsi ketiga yang merupakan gabungan opsi A dan C. Skor akhir voting pertama, 294 lawan 246 orang.

Selanjutnya, Demokrat juga gagal memperjuangkan opsi A -- bahwa tak ada masalah dalam kebijakan dan pelaksanaan bailout bank Century. Skor akhir 212 lawan 325 untuk opsi C.

Hanya dua partai koalisi, PAN dan PKB, yang setia mendampingi Demokrat dalam rapat paripurna DPR yang memutuskan nasib kasus Bank Century.

Sementara tiga lainnya, Golkar, PKS, lalu PPP berbeda pendapat.


PKS Tak Diundang Pertemuan Partai Koalisi

Written By Jattman Tampese on 1.3.10 | 1.3.10


JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Demokrat dikabarkan menggelar pertemuan dengan mitra koalisi di kediaman petinggi Demokrat Syarif Hassan, pada Minggu (28/2/2010) malam kemarin. Ketua Fraksi Partai Demokrat Anas Urbaningrum pun mengatakan, sudah tercapai kesepakatan antarmitra koalisi terkait kasus Bank Century.
Namun, Partai Keadilan Sejahtera, melalui Sekjen Anis Matta, justru mengaku tak tahu adanya pertemuan tersebut. "Saya tidak tahu apa isi pembicaraan tadi malam. Saya tidak datang," kata Anis, Senin (1/3/2010), di Gedung DPR, Jakarta.
Anis juga mengaku tak tahu, apakah ada petinggi PKS yang datang ke pertemuan tersebut. "Saya sedang di luar kota," sambungnya.
Wakil Ketua DPR ini memastikan, pertemuan-pertemuan yang digelar pimpinan koalisi tidak akan menggoyahkan sikap partainya terkait penyusunan kesimpulan akhir Pansus Angket Kasus Bank Century. "Golkar katanya tidak akan berubah. PKS juga tidak akan ada perubahan," ujar Anis.
Ketika ditanya bahwa ketidakhadiran PKS karena sudah disingkirkan dari koalisi, Anis enggan menanggapinya. Menurut dia, PKS hanya melakukan komunikasi dan terikat dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. "Komunikasi yang kami anggap official adalah komunikasi dengan Pak SBY. Selain itu tidak official. Dan sejauh ini komunikasi dengan Pak SBY berjalan baik," ujar Anis.
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. PKS Donggala - Redesigned by PKS Donggala
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger